26 March 2007

Ana tersinggung!

Assalamu'alaikum wr wb.

Ana dan sohib-sohib ana yang tersebar dimana-mana benar-benar tersinggung, kenapa masih ada orang punya pikiran seperti He-Man? Siapa dia sebenarnya, kok nampak benci sama ana dan sohib-sohib ana?

Mustinya antum semua di Indonesia berterima kasih kepada bangsa Arab, karena di zaman dulu kala nenek moyang ana telah berhasil menebarkan agama yang mulia sehingga terbukti kini bangsa Indonesia mengalami kemajuan yang sungguh luar biasa. Tanpa masuknya Islam ke Indonesia, negeri ini akan dipenuhi para pemuja berhala sahaja.
Mereka, sejak bangun tidur hingga larut malam kerjanya cuma menyembah dewa-dewa, tetapi tak mau bekerja.

Wassalamu'alaikum wr wb


INDONEBIA
keturunan arab memang golongan yang dimuliakan Allah SWT!


_____________________________________________


WNI Keturunan Arab dan Islam Radikal di Indonesia

oleh He-Man



Tragedi pemboman di Bali kembali memunculkan nama Abu Bakar Ba'asyr pemimpin Majelis Mujahiddin Indonesia yang oleh banyak negara dituding terlibat aksi-aksi terorisme di beberapa negara di Asia Tenggara.

Dalam seminar "Arab dan Islam di Indonesia Dewasa Ini" yang diselengarakan PP Muhammadiyah pada hari Rabu 9 Oktober 2002 ==>>

http://w3.rz-berlin.mpg.de/~wm/PAP/BaliBomb-2.html

Pimpinan NU dan Muhammadiyah menyatakan kekuatirannya akan aksi-aksi radikalisme Islam yang dipimpin oleh para WNI keturunan Arab di Indonesia, dari Laskar Jihad yang dipimpin Ja'far Umar Thalib, Front Pembela Islam (FPI) dipimpin Habib Rizieq Shihab, Majelis Mujahidin Indonesia dipimpin Abu Bakar Ba'asir, dan Jamaah Ikhwan al-Muslimin Indonesia dipimpin Habib Husein al Habshi. Pada masa lalu kita juga mengenal nama Abdullah Sungkar (alm) WNI keturunan Arab yang melakukan sejumlah aksi pemboman di Indonesia. Demikian juga gerakan tarbiyah yang dipimpin oleh WNI keturunan Arab yang bermukim di Bogor.

Begitu pula tokoh-tokoh kunci lapis kedua gerakan-gerakan Islam radikal di Indonesia pun mayoritasnya dipimpin oleh keturunan Arab atau orang Indonesia alumnus universitas Saudi Arabia, Presiden PK Hidayat Nur Wahid misalnya , demikian juga tokoh-tokoh lainnya seperti Ahmad Fais , Asmuni , Hambali , Aunur Rofiq Ghufran, Yazid Jawaz, Abu Haidar, Natsir Harist dll yang sebagiannya masuk dalam
daftar hitam karena dicurigai terlibat dalam aksi-aksi terorisme.

Kalau melihat sejarah pergerakan Islam di Indonesia, komunitas warga Arab sejak lama memang menganut sikap eksklusivisme yang berlebihan. Mereka menganggap ras mereka
lebih unggul dari orang Melayu. Pernikahan antara perempuan Arab dengan laki-laki pribumi sangat diharamkan. Dan di kalangan masyarakat Arab Indonesia sendiri terbagi dalam dua kelas yaitu kelas Sayyid (atau juga biasa dipanggil Habib ataupun Syarif) yang merupakan kelas "unggul" karena merupakan keturunan nabi, dan kelas "masaikh" atau kelas lebih rendah. Pertarungan antar kelas ini menimbulkan friksi keras antar warga Arab, warga Arab dari kelas Sayyid mendirikan Jamiat'ul Kheir, sementara kelas Masaikh mendirikan Al Irsyad. Dalam AD/ART Al Irsyad bahkan ditegaskan bahwa kaum Sayyid diharamkan untuk bergabung. Di kalangan para sayyid , pernikahan seorang sayyidah (perempuan sayyid) dengan non sayyid apalagi orang ajam/non Arab bisa berakhir dengan kematian.

Pada masa kekuasaan Ottoman masih jaya , kawasan Hejaz dan Hadramaut bisa dikatakan sebagai wilayah tak bertuan, walaupun secara administratif berada dalam kekuasaan orang Turki Ottoman tapi kalangan Arab disana rata-rata memiliki angkatan perang sendiri yang seringkali saling berperang antar mereka sendiri , dan imbasnya juga terjadi di Indonesia. Perang antar klan ini sedikit demi sedikit mulai menghilang paska kejatuhan dinasti Turki Ottoman.

Tapi pandangan yang menganggap ras Arab lebih unggul masih menghinggapi warga Arab di Indonesia. Masih sangat jarang terjadi pernikahan antara perempuan Arab dengan laki-laki ajam/non Arab.

Paham Islam Radikal di Indonesia

Paham Islam radikal di Indonesia sebagian besarnya berorientasi pada paham Wahaby/Salafy radikal di Timur Tengah. Gerakan-gerakan yang berdiri di Indonesia tidak bisa dilepaskan dari tokoh-tokoh ulama garis keras timur tengah , mereka yang menentukan hitam putihnya gerakan.

Pemilihan para tokoh pimpinan kelompok-kelompok fundamentalis biasanya ditunjuk langsung dari pusat (timur tengah) bukan pilihan dari bawah, kaum fundamentalis
dikenal sangat fanatik sehingga mereka akan 100 % menurut pada keinginan top leader mereka tanpa membantah.

Inilah yang menyebabkan kenapa WNI keturunan Arab ataupun alumnus universitas di Saudi Arabia yang selalu menjadi pemimpin gerakan-gerakan fundamentalis di Indonesia. Paham yang mengunggulkan ras Arab sangat kentara dalam gerakan-gerakan fundamentalis di Indonesia.

Paham Wahaby dikenal sangat radikal dan cenderung pada aksi-aksi kekerasan , sejarah wahaby adalah sejarah penuh darah dan peperangan , kaum wahaby dimana pun di dunia akan selalu berusaha menggunakan aksi-aksi kekerasan termasuk kepada sesama muslim demi mendapat kekuasaan. Dalam sejarah Indonesia, di Sumatera Barat aksi kekerasan kaum Wahaby yang menyebut dirinya kaum Paderi menimbulkan perang
saudara yang kemudian akhirnya dimanfaatkan oleh pemerintah kolonial Belanda.

Di Saudi Arabia sendiri kekuasaan kaum Wahaby disertai aksi teror terhadap kaum muslim penganut aliran sunni-al asy'ariyah yang bermazhab syafi'i dan maliki juga kaum syi'ah, demikian juga ketika kaum Taleban yang beraliran Wahaby berkuasa di Afghanistan , banyak warga Syi'ah yang menjadi korban pembantaian massal, begitu pula madrasah-madrasah kaum sunni-maturidy yang mayoritasnya bermazhab hanafi banyak yang dihancurkan.

Jadi aksi kekerasan dan teror memang sudah menjadi watak kaum wahaby , sehingga tidaklah terlalu mengherankan kalau kaum wahaby yang dipimpin oleh para WNI keturunan Arab di Indonesia pun sangat identik dan menyukai aksi-aksi teror
dan kekerasan baik terhadap kaum non muslim maupun pada muslim sendiri yang berbeda aliran.

Dua tersangka pemboman Bali yang bali ditangkap pun merupakan warga keturunan Arab yang bermukim di Solo. Solo dan Jogja merupakan pusat gerakan Wahaby/Salafy Indonesia yang berkiblat ke Saudi, selain juga Bogor yang merupakan basis kelompok Tarbiyah yang berkiblat pada Ikhwanul Muslimin Yordania (yang lebih radikal daripada IM Mesir).

Jadi tidaklah terlalu mengherankan kalau sejumlah negara asing mengindikasikan Bogor, Solo dan Jogja sebagai basis teroris, bahkan sejumlah negara Barat sempat melarang warganya berkunjung kesana.

Dari sini kita bisa melihat bahwa gerakan fundamentalis Islam Indonesia bukanlah gerakan lokal, tapi merupakan satu jaringan dengan gerakan fundamentalis islam dunia, dan peran WNI keturunan Arab sangat berperan besar dalam hal ini sebagai penghubung antara gerakan fundamentalis Islam di Indonesia dengan kelompok induk mereka di Timur Tengah.

penulis adalah moderator milis wanita-muslimah @ yahoogroups

6 comments:

Anonymous said...

Orang Arab, kebesaran kontol sehingga otaknya kecil. Bayangin aja!

Anonymous said...

WOY! LO BILANG ORANG INDONESIA GAK BISA APA2? LO BILANG ORANG INDONESIA SEBELUM ISLAM MASUK DIBILANG PEMUJA BERHALA!!!!

BRENGSEK LO! LO KIRA AGAMA2 HINDU, BUDHA, KATOLIK, KRISTEN.. LO TARO MANA!! KETERALUAN!!! SEMPIT!!! GW LEBIH TERSINGGUNG !! DARI PADA SI "ANA" ITU!! KITA SEMUA SAMA2 MEMBUAT MAJU...

WE'RE MOVING FORWARD WITH 5 OR MORE RELIGIONS AND MANY CULTURES!!!

satwikadewi said...

ck, ck, ck ... masyaaallahh... ternyata ada juga yg jadi korban adu dombanya bangsa belanda ...
klian semua ga pada belajar sejarah ya?
aku juga ada muggle blood ... darah campuran arab, cina, ada belandany dikit, mngkin juga ada yahudinya
aku juga islam n aku ga radikal

komen kalian semua terlalu kejam utk ukuran bngsa kita yg sedang sakit saat ini jadi plis... jgn bertengkar hal ga penting
kenapa dulu belanda kasih kasta2 k bangsa ini
? tujuannya jelas kan? memecah belah biar etnis2 bngga dg keetnisannnya, makanya urutan etnis nya dibuat:1. kaum cina
2. keturunan arab
3. inlander
kasihan kan org inlander???????????????
di jaman dulu kakek ku bisa sekolah n jadi guru.. miris liat bangsa ini masih teradu domba ...
silakan kunjungi blog saya www-satwikadewi.blogspot.com
email diana_kepompong@yahoo.co.id

Jamal said...

Masya Allah kedua orang ini biadap otak dan nalarnya ada di pantat.
Insya Allah kami semua tidak terpengaruh, kami baca hanya sambil merasakan betapa tidak enaknya jiwakedua orang ini.
Di sini tidak merasakan kenikmatan hidup ini dengan kedengkian dan ketidakrelanya terhadap kondisinya. Terlebih lagi nati di akherat pasti siksalah yanng akan diterima.

Wira permodha said...
This comment has been removed by the author.
Wira permodha said...

Dulu sebelum islam masuk kenusantara,
negara nusantara sudah maju pesat dan di segani dunia, tetapi setelah w9 masuk dan menyebarkan agama islam, dan hasilnya, masuknya penjajah belanda yg berkuasa samapai 350 tahun. Dan sekarang di indonesia mayoritasnya islam malah terkenal korupsi dan tindakan kekerasan...